Wednesday, 21 December 2016

Indahnya Akhlak Rasulullah s.a.w Dalam Dakwah, Nur Fatma Zahirah Binti Jasni, UCB

KARYA ILMIAH VERSATILE SAHABAT YADIM SEMPENA MAULIDUR RASUL 1438H
TEMA : INDAHNYA AKHLAK RASULULLAH S.A.W DALAM DAKWAH


-Nur Fatma Zahirah Binti Jasni-
-University College Bestari-

TAJUK : INDAHNYA AKHLAK RASULULLAH S.A.W DALAM DAKWAH


“Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”
Firman Allah dalam surah Al-Ahzab, ayat 40 :

مَا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَا أَحَدٍ مِنْ رِجَالِكُمْ وَلَكِنْ رَسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ 

وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمًا (٤٠)

Tidaklah Muhammad itu bapa bagi seseorang dalam kalangan kamu akan tetapi dialah rasul Allah dan penutup para nabi…”

Sabda Nabi Muhammad S.A.W, “Aku adalah nabi yang terakhir dan tidak ada nabi selepasku.”
Nabi Muhammad dilahirkan di kota Mekah pada tanggal 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 570 Masihi. Tahun tersebut dikenali sebagai tahun gajah kerana peristiwa penyerangan yang dilakukan oleh Raja Abrahah. Sebelum baginda dilahirkan, ibunya Siti Aminah telah mengalami mimpi yang menakjubkan. Beliau menadah tangan ke langit dan melihat sendiri malaikat turun dari langit. Ia diumpamakan seperti kapas putih yang terapung di angkasa. Kemudian malaikat tersebut berdiri di hadapannya seraya berkata, “Khabar bahagia untuk saudara, wahai ibu daripada seorang nabi. Putera saudara itu menjadi penolong dan pembebas manusia. Namakan dia Ahmad.” Wajah Rasulullah S.A.W pula diriwayatkan bagaikan bulan di malam bulan purnama dan ternyata baginda lebih indah dari bulan.
Jika perihalkan tentang akhlak baginda, baginda sememangnya mempunyai akhlak yang mulia sejak kecil lagi sehingga digelar “Al-Amin” iaitu orang yang terpercaya, jujur, tidak berdusta, amanah, sebagai bentuk pengakuan oleh penduduk kafir Quraisy pada masa itu. Sebagaimana diriwayatkan dari Aisyah R.A mengenai akhlak baginda, Aisyah menjawab, “Bahawa akhlak Rasulullah S.A.W adalah al-Quran.” Bahwa gambaran apa saja yang diperintahkan al-Quran pasti beliau lakukan. Dan apa saja yang dilarang al-Quran beliau tinggalkan. Allah S.W.T telah menciptakan baginda dengan sebaik-baik tabiat dan akhlak seperti rasa malu, dermawan, berani, pemaaf, sabar dan segala sifat-sifat mahmudah.
 Menurut riwayat At-Tirmizi, Abu Daud dan Ahmad, “Rasulullah S.A.W bukan seorang yang keji, tidak berteriak di pasar dan tidak pernah membalas kejahatan dengan kejahatan. Baginda seorang yang pemaaf dan berlapang dada.” Melalui sifat-sifat mulia Rasulullah inilah yang membuatkan ramai penduduk Mekah yang mula memeluk agama Islam. Sifat tawadhuk baginda juga terserlah tatkala beliau tidak suka dipuji dan baginda juga yang akan menemui orang yang berhajat kepadanya, bukan yang berhajat menemui baginda.
You were always unselfish and sacrificed,
Everything you risked to change life,
Even when there was darkness,
You broke the shackles and brought light,
You called everyone to believe in Allah,
O Muhammad! You are my hero.


Umatmu yang dahagakan syafaatmu,
“Assalamualaika Ya Rasulallah, Wayaa Habiballah, Wayaa Nur Arsyillah.”


0 ulasan: